Home > Selayang Pandang > Pemuda dan Sihir Sektarian

Pemuda dan Sihir Sektarian

Said Aqil Siradj, Kang Said, PBNUSungguh kita rasakan keprihatinan yang mendalam tentang kisah anak muda zaman sekarang. Ada penurunan tingkat kualitas generasi muda yang sudah merambah baik dari aspek moralitas, keagamaan, sosial, spiritual, maupun ideologis. Kasus-kasus perkelahian antarpelajar, maraknya penggunaan narkoba, pergaulan bebas, konsumerisme, hilangnya rasa kesantunan anak muda, kriminalitas remaja, dan sihir radikalisme terhadap anak muda.

Kalau dulu kita bangga dengan tampilnya tokoh-tokoh muda zaman pergerakan seperti Soekarno, Hatta, Agus Salim, Syahrir, Wahid Hasyim, dan masih banyak lainnya. Mereka inilah yang menjadi ‘energi’ kemerdekaan bangsa sekaligus pembangun format bangsa yang berkarakter dan berkepribadian.

Kini, kita miris dengan fenomena makin menipisnya karakter yang dimiliki khususnya anak muda kita. Tiba-tiba kita jadi tersentak tentang kisah M Syarif, anak muda yang dengan kalapnya melakukan bom bunuh diri di Mapolsek Cirebon di saat jamaah shalat Jumat. Akibat hipnosis sebuah kelompok puritan-radikal, Syarif juga tega-teganya mengafirkan bapaknya hanya karena perbedaan pandangan keislaman. Contoh kasus paling soft, fakta banyaknya anak muda yang karena tersihir faham puritan, sontak kemudian suka membidahkan keluarganya yang tidak sepaham. Ada pula, anak-anak muda yang terdoktrin untuk tidak mau menghormati bendera merah-putih, karena bisa membawa kesyirikan. Ini juga fakta yang mencemaskan akibat pengaruh sektarian yang sekalipun masih tampak lunak, tetapi dikhawatirkan bisa menjadi benih radikalisme.

Cobalah pula kita saksikan panorama lanjut yang lebih ekstrem, ternyata ‘pengantin-pengantin’ yang dijadikan tumbal teroris dalam melakukan aksi bom bunuh dirinya selama ini juga dimainkan oleh anak muda. Begitu pun terkuaknya jaringan NII yang juga beraksi memakan korban anak muda dengan taktik bujuk rayu bahkan dengan penculikan. Banyaknya anak muda yang terjerat faham puritan, radikal, dan sesat sepertinya bagai fenomena gunung es. Perlu penelitian lebih saksama tentang keterpengaruhan anak muda terhadap radikalisme.

Darurat karakter

Reformasi sepertinya bagai pedang bermata dua. Di satu sisi, era ini sangat menjanjikan perubahan berarti yang akan melahirkan tatanan baru yang lebih baik. Di sisi lain, reformasi telah menjelma menjadi ‘pil koplo’, yang membuat lupa daratan sehingga ada masalah yang tercecer dan terkatung akibat lebih dahsyatnya impian pembangunan fisik demi kesejahteraan. Ya, kita jadi lupa tentang pentingnya nation character building (pembangunan karakter bangsa). Kita jadi siuman setelah sebagian generasi muda kita menghisap dalam-dalam kepulan ajaran dan pandangan sesat tentang kehidupan berbangsa dan bernegara. Radikalisme menjadi tumbuh membiak yang membuat banyak anak muda tercerabut paksa dari akar kearifan budaya lokal.

Akhirnya, para pengambil kebijakan negara menjadi sadar untuk mengupayakan sebuah kebijakan demi memperkokoh kembali karakter bangsa. Menteri Pendidikan Nasional Mohammad Nuh pun mencanangkan pentingnya pendidikan karakter dengan kebijakan memulainya dari pendidikan anak usia dini hingga perguruan tinggi. Implementasi ketetapan tersebut dimulai sejak tahun ajaran baru 2011/2012, yang dimulai Agustus nanti. Kita memang mendesak butuh lahirnya gerakan pendidikan karakter. Sebab, situasi bangsa ini sudah menjurus pada tahap darurat karakter. Apa pun ikhtiar dan daya upaya untuk memperkokoh karakter bangsa, akan kita sokong sepenuhnya. Dan, ini harus dilakukan secara konsisten dan kontinyu.

Menurut Zakiah Daradjat dalam buku Ilmu Pendidikan Islam (2008), masa remaja adalah masa peralihan, yang ditempuh oleh seseorang dari kanak-kanak menuju dewasa. Masa perpanjangan dari kanak-kanak sebelum mencapai dewasa. Anak-anak jelas kedudukannya, yaitu yang belum dapat hidup sendiri; belum matang dari segala segi; tubuh masih kecil; organ-organ belum dapat menjalankan fungsinya secara sempurna; serta kecerdasan, emosi, dan hubungan sosial belum selesai pertumbuhannya. Begitulah, masa remaja adalah masa yang penuh keguncangan jiwa, masa berada dalam peralihan atau di atas jembatan goyang, yang menghubungkan masa kanak-kanak yang penuh ketergantungan dan masa dewasa yang matang dan berdiri sendiri.

Dalam pembagian tahap perkembangan manusia, masa remaja menduduki tahap progresif. Sejalan dengan perkembangan jasmani dan rohaninya, agama pada para remaja pun turut dipengaruhi perkembangan, dengan penghayatan para remaja terhadap ajaran agama dan tindak keagamaan yang tampak pada para remaja. Perkembangan agama pada remaja ditandai oleh beberapa faktor perkembangan rohani dan jasmaninya, yang antara lain disebabkan oleh pertumbuhan pikiran dan mental, berkembangnya perasaan, pertimbangan sosial, perkembangan moral, sikap dan minat, serta soal ibadah (W Starbuck dalam Jalaluddin, Psikologi Agama, 2010).

Jelaslah, kondisi psikologis remaja masih labil. Malangnya, kondisi ini diperuncing oleh suasana sosial yang retak. Tak heran, lakunya ajaran radikal dan sesat di kalangan anak muda juga lantaran masyarakat kini mengalami kondisi yang serba tidak menentu. Akibatnya, anak-anak muda berusaha mencari seorang pemimpin yang dapat dipercaya dan dapat menerima krisis identitas mereka. Dalam sosiologi agama, ada istilah yang disebut harapan eskatologis. Dalam harapan ini, anak muda percaya bahwa pemimpin mereka adalah juru penyelamat, Imam Mahdi, atau apa pun yang akan menyelamatkan mereka. Harapan itu terbit karena pemahaman agama mereka belum mempunyai dasar yang kuat. Mereka lalu mengalami misleading dalam pencarian.

Bila anak muda hanya mengikuti arus, sebagaimana mereka mengikuti tren dalam musik, fashion, atau gaya hidup-gaya hidup modern lainnya tanpa bersikap kritis-maka mereka akan mudah terjebak dalam arus pemikiran dan ajaran yang menyimpang. Nah, budaya sikap kritis perlu diperkuat kembali. Dunia kampus kita sekarang mengalami degradasi dalam hal membangun insan akademis yang kritis. Kita sungguh kecolongan, bagaimana seorang Pepi Fernando yang lulusan UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta, yang dikenal kampus modern dan liberal, mau-maunya melakukan tindakan terorisme. Ya, ini di antaranya akibat budaya diskusi dikalangan mahasiswa menipis. Guru dan dosen tidak tampil menjadi sosok-sosok yang menggugah kesadaran kritis. Budaya pragmatis rasanya telah menghanyutkan civitas akademika. Tak berlebihan bila banyak yang menghubungkan radikalisme anak-anak muda juga akibat dari guru-guru yang berpandangan radikal.

Pesantren bisa menjadi tumpuan untuk membendung pemikiran radikal. Syaratnya, pesantren yang moderat dan akrab dengan lokalitas budaya. Kiai-kiai kampung pun bisa menjadi acuan deradikalisasi, karena mereka inilah yang dekat dengan grass root dan selalu menyampaikan ajaran Islam yang teduh dan arif.

Oleh:
Ketua PBNU
KH Said Aqiel Siroj

Sumber:
http://www.nu.or.id/

Categories: Selayang Pandang
  1. 25 May 2011 at 13:48

    Artikel yang menarik..
    Makasih infonya..
    Salam…:)

    Fakultas Ilmu Agama Islam, Universitas Islam Indonesia
    http://fis.uii.ac.id/

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: